Laci Bersejarah

 

Hai kawan ternyata ada banyak kisah menarik dari laci lemari yang ada di kamar gw. Laci yang sebenarnya awalnya gw kira cuma benda gak penting yang nyimpen benda-benda usang yang udah gak menarik ini, ternyata menjadi tempat penyimpanan benda-benda bersejarah dalam perjalanan hidup gw. Mungkin sedikit lebay kalo gw bilang kaya gitu tapi yang bikin jadi gak lebay ternyata ada beberapa benda yang ngingetin gw tentang sejarah sahabat-sahabat gw, tentang gw juga n banyak lagi dah. Awalnya sich gw gak pernah kepikiran buat ngebuka tuh laci. Tapi tiba-tiba aja gw pengen baca buku “sejarah peradaban Islamnya” Alm Badri Yatim gara-gara nonton film documenter tentang islam di metro tv tengah malam bolong(biasanya siang bolong tapi gapapa dah gak penting juga, hahahahha). Tuh buku yang jadi buku wajib pas mata kuliah SPI yang dulu diajarin ama Mr. Don Corleone Murodi,hehehehe (piss kanda), gak gw temuin dimana-mana. Ternyata tuh buku ada di laci usang yang jarang banget gw buka-buka.

 

Eh ternyata selain bukunya alm Badri yatim yang gw temuin ternyata gw nemuin seberkas sejarah idup yang selama ini mendem n bulukan aja bareng tuh laci. Mulai dari walkman “aiwa” yang udah rusak yang dulu pas jaman-jaman SMA gw buat dengerin radio gara-gara kalo buat dengerin music dari kaset pasti kasetnya rusak pitanya (kaya kaset RHCP’a saprol yang gw pinjem trus rusak hehehehe). Ampe modul-modul kuliah yang udah bulukan yang jelas-jelas nyebabin global warming (kertas dibuang percuma).

 

Sebenernya ada 2 laci di lemari ini yang satu buat nyimpen benda-benda “usang” n yang atu lagi buat nyimpen kertas-kertas buluk yang entah berapa puluh taon gak gw baca. Biar enak n teratur baca tulisan gw(cieeelah teratur, gak penting juga tulisan gw). Gw mulai dari yang nyimpen benda-benda usang aja dulu ya. Seperti tadi diawal gw bilang di mulai dari walkman yang udah gak berfungsi. Trus ada juga bingkai lope-lope trus ada tulisan “I love u” diatasnya yang dibeliin ama mantan gw semasa SMA si Nda.(heehhehehe cieee lepunk). Trus pas gw kudek-kudek niy laci lagi ada beberapa CD MP3 n DVD mulai dari DVD film “Saving Silverman” punya ka Uci yang ampe sekarang gw gak balik-balikin ampe CD MP3 Jimmi Hendrix yang ampe sekarang gw gak pernah dengerin, soalnya waktu ntu juga gw beli gara-gara digaculin ama ka Heikel si Arab yang Gitarhollic(hehehe piss ka etong). Ada juga name tag gw pas propesa yang pake tema apa tau maksudnya yang ampe sekarang gw gak tau apa maksudnya”independent propesa” sama gambar binatang aneh mirip penyu or kura-kura ninja or binatang melata yang nanti keluar pas kiamat trus ada kolom nama gw pastinya, ama fakultasnya FAKULTAS DAKWAH singing “merah-merah Fakultas Dakwah kibarkan panji-panji keadilan” (upz ngapa jadi gabung ama mars HMI,emang mars HMI ya dirubah jadi lagu propesa dakwah,hehehhehehe), ada juga tulisan kelompok dengan isinya “sarden 7” (opo maksudne Sarden) yang kalo gak salah kelompoknya ntu ada Sabir yang sekarang jadi bapak presiden BEM FIDKOM,Wage orang gila korban budaya popular pinggiran alias alay yang sekarang entah ada dimana(udah lulus kali ntu kuya), Putra A.K.A takur yang sekarang jadi oren bois “persija ampe capek” upz mati maksudnya, Mahatir Muhammad bocah aceh yang sekarang jadi Panglima Tertinggi TRU( tentara republic UIN) alias menwa, Fitri cewek muslimah yang sempet jadi idola di kelas gw KPI A,melisa anak KPI C n Yuni wanita yang pertama bikin gw jatuh hati di UIN sejak propesa. Yang laen gw lupa siapa aja orang-orangnya(Bukan spik-spik lupa tapi mang gw gak kenal lw pada). Selain ntu name tag ada juga album, nah paling kagak banyak banget khan memori dari niy album dari poto jaman-jaman gw masih kecit, poto pelantikan “gempa” yang terselamatkan, poto gw ama sahabat-sahabat gw, pto gw ama mantan-mantan gw(cieeeeelah “mantan-mantan” romannya banyak aja mantan gw hahahhaha) ampe poto jaman-jaman emak gw masih jadul. Pokoknya resep dah barang-barangnyah (pake “H”). paling sisa-sisanya ada kabel-kabel gak jelas ama chargerannya, brosur yang akhirnya gak penting yang dikasih orang gak jelas dipinggir jalan, botol obat jerawat yang ada tulisan “tea tree oriflamme”(sebenarnya ada cerita dibalik niy botol tapi yaudahlah kapan-kapan aja dibahasnya ehehehhe) ampe majalah pelem n bola yang entah udah berapa puluh taon gak gw baca.

 

Nah sekarang kita berlanjut ke laci selanjutnya yang sebenarnya rada gak penting juga buat lw semua. Menarik niy laci gw yang satu ini (kalo menurut lw menarik), Laci yang satu ini kalo diliat sekilas mungkin cuma dipenuhin ama kertas gak jelas n usang(ngapa resep banget sich gw nyebut kata-kata usang) tapi ternyata balik lagi, niy banyak sejarahnya lho kawan!!! Hal pertama yang gw liat ketika gw ngebuka laci nomor dua ini adalah kertas anak-anak peserta LK villa hijau(OCnya bapak aang yang gagal jadi ketum komfakda tapi akhirnya dapet jabatan yang lebih terhormat jadi ketum HMB hahahha) berisi tulisan materi-materi LK1 HMI kalo gak salah kelompok 2 dah yang kerjaanya laper mulu n paling rada error secara ketua kelompoknya aja Bothel bocah yang sering ngaku jadi tarzan tonggak sahabat karibnya chibay sang pemikir aliran oportunisme, trus ada tami bocah kecit yang dipanggil ama kawan-kawannya jeng kelin( gara-gara suaranya yang cempreng),ada anis juga yang digadang-gadang jadi penerusnya bundo di bagian konsumsi hahahhaha, ada embun bocah ekstensi penari turki yang sering pake kostum turki-turkian kalo ke kampus, ada Fini bocah MD gempal kalo gak boleh dibilang gendut yang sering nyubitin gw, ada sundus bocah BPI yang kalo lagi disko spik ngederin padahal gw rasa dy dak ngerti apa yang gw omongin hahahahha, ada juga Nuris Annisa nah kalo yang ini bisa kita bahas di forum lain yang lebih hangat (hahahahaha apa coba maksudnya), trus kalo gak salah ada diya udin juga dah satu-satunya cowok yang gw inget(yang laen gw gak inget soalnya concern gw waktu ntu Cuma ke kaum hawanya doang, maklum jomblo hahahha). Tapi akhirnya ada satu nama yang gw sebutin barusan jadi “ibu Negara gw” hahahhaha biasa cinlok(cinta dicolok-colok).

 

Upz balik lagi ke bahasan kita di awal “LACI”. Iya ntu dy selain kertas-kertas materi tadi ada juga kertas instrument penilaian pemateri LK1 waktu ntu. Misalnya pematerinya ngebosenin (emang semuanya ngebosenin waktu ntu menurut gw),trus ada juga tulisan “pemateri kurang Komunikasi”( niy tulisan ditulis ama mantan ibu Negara gw hahahhah) n lain-lain. Truz ada juga beberapa makalah kuliah yang difotokopi kecit-kecit yang berguna buat ngobrol-ngobrolan pengganti henpon. Nah di antara beberapa makalah ini ada satu yang menarik yaitu makalah ulumul quran yang waktu gw ngulang di kelas KPI 1C (kelasnya tami,anis,aim n many more) bareng ama ragil si ultraman n robot si cyborg usang hahahhaha. Di balik makalah ntu ada tulisan obrolan gw yang awalnya ama robot doing truz ragil nimbrung tentang betapa BETEnya diajar ama dosen ulumul quran waktu ntu pak masran. Biasa dech awalnya tuh tulisan berkutat masalah betapa ngebeteinnya tuh dosen amp eke masalah sistem pengajaran yang bener absolute n ngebosenin(maklum dosen-dosen dakwah di semester1 mang semuanya ngebosenin n absurd). Selain kertas ntu tadi ada block note gw yang udah rada rusak yang isinya berisi materi kuliah ama nama-nama warga desa Cileunyi kulon (biasa gawean LSI). Ada juga kertas SK entah itu BEMJ,BEMF or HMI Komfakda. Buat yang terakhir gw sebutin mungkin yang paling banyak SKnya yang ada di laci gw soalnya waktu masa-masa jayanya, komisariat gw yang tercinta ini sering ngadain event n “it works”(sok nginggris). Ah udahlah gak usah dibahas yang gituan gak penting juga buat yang ngerasa gak penting n penting buat orang yang punya kepntingan hahahhaha(nyindir ceritanya). Trus ada lagi kertas poto kopian buku bahasa inggris yang ada tulisannya” a second media age”. Oh ternyata poto kopian ini adalah materi pas mata kulia Perkembangan Tekhnologi Komunikasi yang diajarin ama Bang beky seorang maha guru yang ngebuka mata gw n teman-teman gw sampe akhirnya lahirlah “LOGIKA” walaupun akhirnya mati premature (pake istilahnya Dilla).

 

Yah mungkin kertas-kertas tadi yang bisa gw ceritain dari laci kedua gw sedikit banyak selain kertas lain kaya sertifikat propesa taon 2007 yang gw minta dari sabir gara-gara sertifikat gw yang asli ilang, sertifikat seminarnya “mulla sadra corner” yang sebenarnya waktu ntu gw,angga n nying-nying “The alay” datang buat ngincer makanannya doang, ampe surat Yassin yang gak pernah gw sentuh (bukan karena gw bukan NU tapi mang gw males aja tapi kayanya sich emang gw bukan NU tapi MU hahahhaha)

 

Yah tapi itulah cerita dari laci usang gw (tuh khan usang lagi gw sebut). Ternyata benda-benda yang kita pikir gak penting n rongsokan(ah gw ada kata lain selain usang yaitu rongsokan hehehhehe) justru menjadi saksi bisu or penanda kejadian-kejadian yang udah kita lewatin.

 

(Tulisan ini penting gak penting bagi yang baca tapi yang penting gw bisa nulis niy tulisan gak penting ini jadi jangan protes n sok berkepentingan n merasa jadi orang penting karena hal-hal remeh bisa menjadi penting ketika punya nilai sejarah dan semua hal pasti memiliki sejarah bahkan sebuah kotoran sekalipun mempunyai nilai sejarah. FAHDI FAHLEVI)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: